Sejarah Pembuatan Quran Pusaka Republik Indonesia

Sejarah  
Profesor H. Salim Fachri yang menjadi guru besar Institut Agama sedang menulis pada kertas yang akan menjadi Quran Pusaka. Foto tangkapan layar dari buku Risalah Bangsal Penglaksanaan Quran Pusaka Republik Indonesia tahun 1952.
Profesor H. Salim Fachri yang menjadi guru besar Institut Agama sedang menulis pada kertas yang akan menjadi Quran Pusaka. Foto tangkapan layar dari buku Risalah Bangsal Penglaksanaan Quran Pusaka Republik Indonesia tahun 1952.

Dalam buku berjudul Risalah Bangsal Penglaksanaan Quran Pusaka Republik Indonesia tahun 1952, H Aboebakar menulis sejarah Quran Pusaka. Muncul cita-cita membuat Quran Pusaka pada masa revolusi di Yogyakarta. Pada saat yang sama Belanda sedang menjalankan propaganda di daerah-daerah yang diduduki mereka.

Melalui propaganda tersebut, Belanda hendak menarik hati umat Islam. Seakan-akan Belanda betul-betul hendak membantu dan memajukan agama Islam dengan kebudayaannya. Cukup banyak masyarakat pribumi yang tertarik dengan tawaran Belanda.

Pada saat itu, berdasarkan penuturan Aboebakar, kedudukan Republik Indonesia sangat genting karena dikepung Belanda. Belanda menyebarkan berita kepada masyarakat Muslim bahwa Republik Indonesia tidak memiliki niat untuk membangun dan memajukan Islam.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Dalam kondisi tersebut, niat membuat Quran Pusaka dibicarakan Aboebakar dengan ahli kesenian Islam, yakni KH Siradj Dahlan, putra almarhum KH Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah.

Kemudian niat tersebut dibicarakan KH Siradj kepada Hasan Din yang menjadi mertua Presiden Soekarno (Bung Karno). Selanjutnya Hasan Din menyampaikan perihal niat membuat Quran Pusaka kepada Bung Karno.

Baca juga: Menelusuri Jejak Pelaut Muslim dan Keramik China di Situs Bongal

Selain Aboebakar, KH Siradj Dahlan dan Hasan Din, tidak ada yang menaruh perhatian terhadap cita-cita membuat Quran Pusaka. Banyak yang menentang cita-cita tersebut dengan berdalih lebih besar faedahnya jika uang untuk membuat Quran Pusaka dibelikan Alquran untuk dibagi-bagikan kepada masyarakat Muslim.

Dalam tulisannya, Aboebakar menceritakan, untuk menggapai cita-cita membuat Quran Pusaka. Dia mendekati keluarga Haji Balai di Langenastran, Yogyakarta. Kemudian bersama Gaffar Ismail mendirikan Panti Pengetahuan Alquran. Pendirian panti tersebut bertujuan memberikan bermacam-macam pengetahuan tentang kitab Alquran kepada masyarakat Muslim.

Quran Pusaka Republik Indonesia di Bayt Alquran dan Museum Istiqlal (BQMI), Jakarta, 2019. Fuji E Permana
Quran Pusaka Republik Indonesia di Bayt Alquran dan Museum Istiqlal (BQMI), Jakarta, 2019. Fuji E Permana

Di panti tersebut ada pelajaran menulis khat Arab yang indah, ilmu membaca Alquran, ilmu tarikh Alquran, ilmu terjemah, ilmu tafsir Alquran dan lain sebagainya. Berangkat dari Panti Pengetahuan Alquran, dilakukan upaya meyakinkan kaum intelek yang berharta untuk membantu mewujudkan cita-cita membuat Quran Pusaka.

"Kemajuan umat kita rupanya baru sampai beberapa hal yang mengenai ibadah dalam Islam, dan belum sampai kepada tingkat memikirkan pembangunan kebudayaan dan kesenian Islam," tulis Aboebakar dalam catatannya berjudul Sejarah Quran Pusaka Republik Indonesia dalam buku Risalah Bangsal Penglaksanaan Quran Pusaka Republik Indonesia.

Baca juga: Jejak Bangsawan Muslim di Era Kerajaan Majapahit

Pada upaya tersebut, cita-cita membuat Quran Pusaka gagal. Kemudian Gaffar Ismail menyarankan Aboebakar untuk menemui H Sjamsir Sutan Rajo di Solo. Gaffar Ismail menilai H Sjamsir menaruh perhatian terhadap kesenian Islam. H Sjamsir menyambut baik cita-cita tersebut. Akhirnya H Sjamsir bersedia membantu membuat Quran Pusaka mulai dari menyediakan rumah tempat menulis mushaf dan membiayai segala kebutuhan sebesar satu juta Rupiah.

Tapi H Sjamsir meminta pengerjaan Quran Pusaka dirahasiahkan. Namun, saat menyampaikan rencana pelaksanaan pembuatan mushaf pusaka kepada KH Masjkur sebagai Menteri Agama Republik Indonesia, rencana tersebut bocor kepada beberapa wartawan Islam. Kemudian wartawan menyiarkan informasi tersebut secara luas.

Berita tersebut memang ada baiknya untuk daerah-daerah yang diduduki Belanda, namun tanggungjawab pengerjaan Quran Pusaka menjadi semakin besar. Ditambah nama Bung Karno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta (Bung Hatta) terbawa-bawa dalam proyek pembuatan Quran Pusaka.

Baca juga: Quran Pusaka Hadiah Perjuangan Muslim Mempertahankan Kemerdekaan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image