Ilmu Pragmatik, Ini Perbedaan Tindak Lokusi, Ilokusi dan Perlokusi

Santai  
Kiai Bahaudin Nursalim yang populer dipanggil Gus Baha sedang memberikan tausyiyah kepada jemaahnya. Pada ilmu pragmatik, ujaran-ujaran yang disampaikan seseorang termasuk Gus Baha bisa diteliti berdasarkan teori tindak tutur. Dok. Tangkapan Layar
Kiai Bahaudin Nursalim yang populer dipanggil Gus Baha sedang memberikan tausyiyah kepada jemaahnya. Pada ilmu pragmatik, ujaran-ujaran yang disampaikan seseorang termasuk Gus Baha bisa diteliti berdasarkan teori tindak tutur. Dok. Tangkapan Layar

Salam literasi untuk semua!

Semoga teman-teman Republika tetap sehat dan selalu bahagia.

Pada kesempatan kali ini, Republika akan membahas ilmu pragmatik yang merupakan bagian dari bidang linguistik atau bahasa. Sebagai langkah awal, Republika akan menghadirkan perbedaan antara tindak lokusi, ilokusi dan perlokusi berdasarkan pendapat Searle (1975) sebagaimana dikutip dari buku Pragmatik untuk Perguruan Tinggi karya Hindun.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Menurut Hindu, Searle membagi tindak tutur menjadi tiga, yakni tindak lokusioner, ilokusioner dan perlokusioner. Untuk melihat perbedaannya, berikut ini penjelasan singkatnya beserta contoh.

Tindak Lokusi

Tindak lokusi merupakan tindak tutur untuk menyatakan sesuatu. Tindak tutur ini dapat disebut sebagai the act saying something. Contoh tindak lokusi adalah sebagai berikut:

- Karina aespa belajar bahasa Inggris.

- Kim Taehyung bermain sepak bola.

Tindak Ilokusi

Tindak ilokusi merupakan tindak tutur untuk melakukan sesuatu dengan maksud yang disampaikan oleh penutur. Tindak tutur ini disebut sebagai the act of doing something. Contoh tindak ilokusi adalah sebagai berikut:

- Lilis sudah seminar proposal skripsi pada pekan lalu.

- Taqiya sakit.

Kedua contoh tersebut apabila diucapkan kepada lawan tuturnya seperti mahasiswa semester VII di jurusan sama, maka bukan sekadar informasi. Ujaran tersebut mengisyaratkan agar mitra tutur melakukan sesuatu yakni segera mengerjakan skripsinya apabila judul yang ditentukan dalam proposalnya sudah diseminarkan.

Sementara itu, contoh kedua menandakan agar lawan tutur menjenguk Taqiya yang sedang sakit. Bisa juga mengisyaratkan lawan bicaranya untuk mendoakan kesembuhan Taqiya.

Tindak Perlokusi

Tindak perlokusi merupakan tindak tutur untuk menumbuhkan pengaruh atau efek kepada pengaruh. Tindak tutur disebut sebagai the act of effecting someone. . Contoh tindak perlokusi adalah sebagai berikut:

- Yoona dan Yuri bebas SPP.

Jika ujaran tersebut diucapkan oleh guru atau dosen kepada murid atau mahasiswanya, maka ilokusinya adalah meminta agar teman-temannya tidak iri. Sementara itu, perlokusinya adalah agar teman-temannya memaklumi keadaan ekonomi orang tua Yoona dan Yuri.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image